Pages

Ads 468x60px

Labels

Flickr Photostream

Meet The Author

Featured Posts

Jumat, 29 Maret 2013

[Part V] Tikus Betina-Ssst.. Area Dewasa







[The People Inside]










2 Jam pelajaran terakhir kosong, ga’ ada guru yang masuk, anak-anak di kelas gue seperti biasa, setiap ga’ ada guru mereka lebih asik masing-masing, ada yang internetan,ada yang buka facebook,ada yang nonton movie, ada yang setel lagu dangdut,ada yang maenan game, pokoknya punya kegiatan tersendiri. Sementara gue,risna,Lia,sama Desi, malah asik duduk-duduk di bawah meja, sambil cerita-cerita, eh tiba-tiba datang,airin,hanny,asyifa. Yang tadinya nyeritain kuliah,sama pekerjaan, setelah ada mereka malah ngomongin kondom. Dan seperti inilah percakapannya.
Risna               : “Hei,gue masih bingung dan penasaran sampe sekarang sebenernya kondom yang ada rasa strawberry,jeruk,buah-buahan gitu, apa pernah di rasain atau gimana sih?”
Airin & Asyfa  : “bener,gue juga ga’ tau”
Lia                   : “ya, kan diluarnya ada tulisannya Nha, misalnya kayak permen rasa durian dll.”
Risna               : “Maksud gue itu, itu yang buatnya gimana gue bingung, apa mereka nyobain dulu atau gimana?”
Lia                   : Entahlah gue, juga ga’ tau. Tapi sebenernya gue tau itu kondom pas gue lagi kelas 2 SMP, gu buka laci meja ibu gue, terus gue nemu benda yang masih disegel, ada tulisannya ga’ tau apalah gue juga lupa lagi, karena gue penasaran terus gue coba buka dan gue pegang, pas gue pegang, bentuknya itu kenyal-kenyal gitu terus ngebentuk gitu. Pas gue baca lagi,ada tulisan kondom vagina, ih gue kira apa langsung gue buang. Asli geli,jijik juga.”
Risna               : “Kalo gue, dulu pas masih SMP, ga’ tau di rumah tante gue,ga’ tau di kamar nyokap gue, gue nemuin benda masih dibungkus tulisannya fiesta rasa strawberry, gue kira permen, tapi gue simpan lagi, ga’ sempet gue buka.”
Airin                : “Kalo gue, dulu pas di SMP, bareng sama si Ita mau ke kamar mandi tiba-tiba ketemu sama si Ridwan, terus dia malah nanya, “eh Rin, loe mau kemana?” , “ke kamar mandi”,jawab gue, ya udah gue titip ini ya, sekalian tolong buangin” kata si Ridwan. Gue pun ke kamar mandi sama si Ita, pas di kamar mandi, si Ita penasaran,”eh Rin, itu apaan sih, mending buka aja, penasaran gue.kata si Ita. “Ya udah,gue juga penasaran,buka aja yuk!”,jawab gue. Akhirnya gue buka benda itu, eh pas gue pegang kenyal.berminyak gitu,terus ada cairannya, yang parahnya lagi, itu ngebentuk penis cowok. Eh pas lagi di buka si Ridwan datang,malah marah-marah sambil ngomong “Eh,Rin, kenapa loe buka sih, parah!”. “emang ini apaan?”,tanya gue. “itu kondom buat penis,rin,masih baru berlum gue pake”. “Ih,loe,kenapa ga’ bilang dari tadi, kampret, terus kenapa dibuang kalo masih baru!”. “Lah, kenapa loe ga’ nanya?, gue Cuma iseng-iseng aja beli, cepetan buang, ntar malah ketauan guru lagi,dasar bego”. “Iya, nih gue buang deh”. Ih sumpah kalo kalian tau, jijik banget.”
Asyfa               : “Gue, pernah nemuin di lemari nyokap gue, pas SMP dulu kan gue masih kecil ga’ ngerti yang kayak gitu, terus gue ngacak-ngacak lemari nyokap gue, niatnya mau nyari uang, tapi yang ada gue malah nemuin benda yang kayak si risna dapet, gue kira itu nugget, kan ada nuget merek fiesta. Hehehe”
Gue                 : “Keren, kalian udah tau bentuknya ya, sedangkan gue ga’ pernah liat bentuknya kayak gimana, gue Cuma tau namanya aja kondom, legih detailnya ga’ tau, tapi katanya di mall,sama mini market juga suka ada ya?”
Airin                : “Iya, setau gue gitu. Tapi pacar gue dulu juga pernah minta anter ke gue buat beli yang gituan. Terus gue tanya buat apaan,eh cowok gue malah ngejawab kayak gini “temen-temen gue udah pada punya kondom di tasnya, masa gue ga’ punya, malu lah sayang”, sumpah gue ketawa pas cowok gue ngomong kayak gitu, dasar cowok gue emang aneh. “Tapi katanya kalo yang gitu lebih enak yang ada liku-likunya biar enak ke ceweknya katanya, tapi kalo yang ada rege-rege gitu malah bikin kelamin si ceweknya robek”. Itu cowok gue ngomong kayak gitu. Terus gue jawab aja gini “perasaan mau ada liku-likunya atau enggak juga kelamin cewek tetep aja robek kalo udah pernah ngelakuin kayak gitu, dasar bego!”. Dia malah jawab kayak gini “o,iya ya,hehehehe”.
Eh tiba-tiba si Novia datang deh, terus gue langsung aja ngejekin dia “eh, liat nih novia pengen ikutan”. “apaan sih loe fit” balas novia. “ga’ nov, gue Cuma becanda, woles aja”. Tiba-tiba si Lia malah ngomong kayak gini:
Lia                   : “Ni, ya kalo misalnya mau liat cewek udah ga’ virgin lagi, coba aja pancing”
Gue                 : “Maksudnya pancing ia?, pancing pake ikan maksudnya?”
Lia                   : “Dasar bego, udah mending loe diem aja!, loe masih dibawah umur! Hahaha”
Gue                 : “eits umur gue udah 18 tahun mba bro!”
Lia                   : “Maksud gue, ya coba aja kasih cowok, cowok lebih pinter dan dia tau mana cewek yang masih virgin dan yang udah ga’ virgin. Cowok juga sering ngomongin yang kayak gitu, mereka pada berlomba-lomba, ada yang udah gituin cewek sampe 8 kali, ada yang sampe 5 kali, ada juga yang udah gitu beberapa kali tapi ga’ pake kondom. Parah banget kan -_-“”
Airin                : “Ya iyalah, ih jijik banget itu penisnya, udah di colokin kesana kesini, masih mending ke cewek yang pertama coba kalo ke cewek yang ke 9 misalnya. Parah ih, jorok banget itu cowok.”
Lia                   : “Ternyata, ga’ anak-anak brandal atau nakal aja yang suka bawa kondom di tas sama dompetnya, anak ustad aja ada yang suka bawa-bawa kondom di tas sama dompetnya.”
Risna               : “Bener banget ia!”
Karena ga’ nyadar waktu, ternyata udah waktunya pulang akhirnya gue sama anak-anak yang lainnya pulang. Di jalan gue dengan polosnya ngomong ke Lia sama Risna.
Gue                 : “Eh, li, yang ada dibayangan gue dulu, kondom itu kayak kondom hp, kan sama dibuatnya dari karet, terus gue kira ada warna hijau,biru,rainbow, ada gambar-gambarnya. Hehehehe”
Lia                   : “Hahahaha... dasar bego loe fit, kalo disamain sama kondom hp, ntar yang ada malah copot, bukannya nempel, lagian mentang-mentang namanya sama, loe bayanginnya juga sama. Parah -_-.”
Risna               : “Hahahaha.. iya dasar tablo!”
Gue                 : “Ya,sorry! Gue ga’ tau sih!” *pasang wajah kayak tampang bloon.
Gue sama lia pun menuju ke tempat parkir motor buat pulang ke rumah. Kebetulan gue dianterin sama Lia, biasanya gue pulang bareng risna jalan kaki, gue ga’ bawa motor, ga’ diijinin sama bokap, sementara  Risna, punya motor vixion, masa iya ke sekolah harus naik motor vixion,sedangkan cewek kan pake rok -_-. Lagian motornya Risna juga dipake buat kerja sama bapaknya. Jangan pada mikir jorok gue nulis soal ini, ya itung-itung pengetahuan, gue aja tadi disekolah ngedengerin doang ga’ terlalu ngerti sih soal kondom, kalo kalian ga’ terlalu ngerti coba aja search di sesepuh google, pasti ada! J
             -------------------------------------------***-------------------------------------------

»»  READMORE...

[Part IV] Tikus Betina-Angka 13 = Bukan Angka Sial







[The People Inside]










Waktupun menunjukan pukul 06.50, guepun berangkat kesekolah dianterin bokap gue, maklum kalau kesiangan bangun, gue lebih minta dianterin ke sekolah sama bokap gue.  Dan tadi dijalan pun gue ketemu sama risna, biasanya gue berangkat bareng, dan pulang pun bareng, tapi sekarang udah jarang, gue sering berangkat sendiri,dan Risna lebih milih dianterin bokapnya. Oke penjelasan udah cukup. Nah pas gue menuju gerbang sekolah, gue,risna,sama lia lari-lari, karena pintu gerbang udah mulai ditutup. Dan untunglah kami bertiga ga’ kena poin. Dan gue,risna,sama lia pun menuju ke kelas. Di kelas gue duduk,diam ga’ banyak omong. Dengan gaya seperti orang cool J.
Dan kebetulan guru Matematika belum masuk, gue,risna sama anak-anak lainnya, menuju ke kantin buat sarapan. Karena gue emang ga’ pernah sarapan dari rumah, makanyauang jajan gue sering habis -_-“.
Setelah ngisi perut,akhirnya gue pun balik lagi ke kelas, waktu gue masuk kelas, orang lain sibuk ngerjain tugas matematika sambil nyontek, gue,sama risna, malah santai-santai aja. Yah gue pikir lebih baik ga’ ngerjain sama sekali,daripada harus ngerjain semua tapi pas disuruh kedepan ga’ bisa apa-apa, percuma!, Nah mending ga’ ngerjain tapi, pas di tes kedepan bisa dibanding kayak gitu. Gue juga sering nyontek sih, tapi kalo lagi males ngerjain dan emang bener-bener buntu.
Dan ga’ lama kemudian Ibu Desi, selaku guru matematika udah datang, dan langsung masuk kelas. Dengan seperti biasa ibu ini selalu menanyakan “Sekarang kita mau bahas tentang apa?”, dan anak-anak kelas gue pun langsung jawab “paket 6 bu”,bu desi pun bertanya kembali “jangan-jangan ini tugas kalian dari pak deni ya?, apa setiap tugas kalian sering seperti ini menanyakan jawaban kepada pak deni tugas dari ibu,dan menanyakan jawaban ke ibu tugas dari pak deni?”, dengan wajah tak berdosa anak-anak kelas gue jawab “iya bu” (sambil nyengir kuda). “ya sudah, gpp! Soal yang mana yang kalian tidak mengerti?”,tanya bu desi. “Semuanya Bu!”. “Ga’ mungkin kalo kalian tidak bisa semuanya, soal disini tidak semuanya susah, hanya kalian saja yang malas mengerjakan!”, kata bu desi. Akhirnya hanya beberapa soal yang di jelaskan. Sesudah selesai pelajaran matematika bu Desi, dilanjutkan pelajaran Produktif, yaitu pelajaran multimedia, karena gurunya ga’ masuk, akhirnya jam ke3 dan ke-4 kosong.dilanjutkan jam ke-5 dan ke-6 yaitu, pelajaran matematika, tapi dengan guru yang berbeda, di jam ini guru pengajarnya Pak Deni, sumpah diajar sama guru ini kadang bikin gue sama temen sebangku gue Risna tegang. Tadi aja pas masuk udah nanyain “tanggal berapa sekarang?”, anak-anak ngejawab “tanggal 27 Pak!”. “Oke, absen 27 ke depan,siapa absen 27?”,kata pak Deni. “Faris,Pak!”, jawab anak-anak. Dan feeling gue ga’ salah tebak pasti kayak gini. Akhirnya faris ngerjain soalnya ke depan, bukan pak deni namanya kalo ga’ buat anak-anak kelas gue tegang. Pas si Faris disuruh kedepan, Pak Deni, Cuma ngasih waktu 3 menit, kalo lebih dari 3 menit harus buat 10 soal terus dikumpulin hari Sabtu. Si Faris pun bisa ngerjain soalnya, akhirnya setelah faris dengan nomor absen 27, dilanjut absen 14 yaitu Galih, hampir gue kaget, gue takut disuruh ngerjain soal yang susah, ntar yang ada gue ga’ bisa dan disuruh buat 10 soal. Astaga!, gue ga’ mau ngebayanginnya juga -_-“. Galih pun bisa nyelesain. Keadaan gue masih dengan wajah pucat,ditambah keringat dingin di tangan sama muka.
Akhirnya absen 40, nah yang ini Vanny, cewek yang pinter matematika dikelas, dia juga naksir Pak Deni, bisa dibilang mengagumi Pak Deni, tapi gue ga’ habis pikir sama dia, kenapa mesti suka sama guru, padahal cowok diluar sana masih banyak yang seumuran. Nah ini, suka kok sama guru. Dikelas,semua anak-anak udah pada tau kalo dia suka sama Pak Deni. Pas dipanggil ke depan pun semua anak-anak kelas gue malah ngerjain Pak Deni sama Vanny, dan dengan polosnya pas si Vanny ngerjain soal di depan, dia malah ngomong “Semangat DEVA”, artinya (Deni Vanny) maaf biar lebih sopan Pak Deni sama Vany. Sebenernya Vany orangnya baik tapi kadang ngeselin,kadang juga pelit. Entahlah gue ga’ terlalu hafal sifat semua orang dikelas walaupun udah bareng-bareng 3 tahun. Akhirnya vanny pun bisa nyelesain soalnya di depan, setelah Vanny, Ari yang disuruh kedepan dia dapet soal yang bisa dibilang gampang bagi yang bisa, tapi ternyata si Ari,ga’ bisa nyelesain soal yang dikasih pak deni, akhirnya dia harus buat 10 soal dan dikumpulinnya hari Sabtu, setelah Ari, selanjutnya Siti. Gue masih bingung sama tingkah laku si Siti ini,kenapa sikapnya jadi seperti orang aneh, yang kadang dia sering senyum-senyum sendiri, terus temen-temen gue kadang ada juga yang ngejekin dia, gue juga pernah tapi ga’ frontal. Sekarang malah suka kasihan sama dia, selaku teman,gue masih peduli sama temen gue sendiri. Ngelihat tingkah temen sendiri kayak gitu, siti pun ga’ bisa nyelesain soal yang didepan,akhirnya dia disuruh buat soal yang kayak gitu 10 nomor.
Setelah siti, akhirnya tinggal 1 nomor lagi buat maju ke depan, dan gue masih tegang, gue takut kalo gue kepanggil, karena gue absen 13, biasanya orang-orang selalu mengaitkan dengan hal-hal mistis. Katanya kalo Angka 13 itu sial, tapi apa kesialan itu sekarang berlaku buat gue, entahlah. Dan ternyata nomor terakhir yang dipanggil nomor 9,dan itu bukan gue,tapi Ceffy. Untunglah gue aman, dan setelah hari ini, gue simpulin kalo angka 13 itu bukan angka sial, itu hanya beberapa orang aja, jangan percaya sama hal-hal yang seperti itu, ini udah zaman modern, ngapain masih percaya sama yang kayak gituan?, kalian boleh percaya asal jangan berlebihan, tetep harus percaya sama Allah SWT J.
     -----------------------------------------------------***-----------------------------------------------------
»»  READMORE...

[Part III] Tikus Betina-Kejutan buat Agus







[The People Inside]









Kejutan buat Agus
Waktu malem, gue lagi santai-santai di ruang tamu nyanyi-nyanyi sambil main gitar, karena gue belum mandi akhirnya gue pergi dulu ke kamar mandi. Beberapa menit kemudian temen gue datang ke rumah, itu pas gue lagi dikamar mandi,jadinya gue buru-buru mandinya, karena takut ada sesuatu yang penting. Selesai gue mandi, gue dibaju dulu terus nyamperin temen gue. Eh, pas gue lihat ternyata, Risna,Agus,sama Airin!,dan disitu terjadi percakapan antara gue dan temen-temen gue.
Gue (Nyingnying) : hei, kirain siapa ternyata kalian. *sambil pasang wajah sok imut :D
Risna                : Iya nih!, gue kesini mau pinjem kamera digital fit, boleh ga?
Gue (Nyingnying)   : Oh.. kamera, ada tuh,Cuma baterainya habis. Gimana?
Risna                : Gak apa-apa fit,nanti gue beli deh baterainya.
Gue                 : Ya udah, tunggu dulu bentar,mau gue ambil kamdignya. Eh, gus,tapi katanya a opik mau pinjem?
Agus                 : Iya katanya mau pinjem,tapi ga tau deh gue! *dengan wajah polos
(gue langsung masuk ke dalam dan ngambil kamdig, terus gue kasihin deh sama Risna)
Gue                 : Nih nha! J
Risna                : Oh,iya thanks ya fit, btw ini ga ada tas kameranya apa, soalnya ini lagi hujan fit!, kalo kehujanan kanntar gue yang tanggung jawab!
Gue                 : Ga ada Nha, gue lupa lagi naruhnya,ada juga tas buat ke sekolah
Risna                : Hemmm..., ya udah deh, gak apa-apa fit J
Agus                 : Eh iya Fit, kok loe udah mandi tapi muka loe masih aja kayak gitu?
Gue                 : Muka gue emang kayak gini,udah mandi ataupun belum tetep aja abstrak Gus! *sambil nyengir kuda :D
Agus                 : Hahahaha... gue becanda fit, lebih abstrak muka gue dibanding loe!
Gue                 : Hahaha, sesama abstrak jangan saling ledek
Agus                 : Yoi MbaBro!
      Hujan pun berhenti dan jadinya gue malah diajak ikut bareng mereka bertiga buat main ke taman cinta. Akhirnya kita berempat pun gaspoll ke taman bankti.
Sesampainya disana gue malah jadi tukang foto mereka. Kirain mau diajak makan atau apa. Hehehe...
Mereka bertiga pun berpose ria, ditambah rintikan air hujan. Dan waktu disana wajah Agus, seperti orang yang lagi galau. Padahal dia ga’ punya pacar. Karena gue penasaran, akhirnya gue tanya si Agus. Dan percakapannya seperti ini:

Gue            : Gus,loe kenapa? Lagi ada masalah?
Agus                   : Ini nih si Nendi sama barudak marah ke gue, soalnya mereka ga diajak kesini. Padahal kan gue juga ga tau kalo Arin sama Risna malah ngajak gue ke taman bakti, mana gue cowok sendirian lagi *sambil pasang muka suntuk
Gue            : Kalo gitu,ajak aja mereka kesini, apa susahnya sih?
Agus           : Gue juga udah bales sms si Nendi, kalo misalnya mau, nyusul aja kesini sama barudak, tapi malah ga dibales lagi sama si Nendi
Gue            : Biarin aja gus, namanya juga anak muda, ntar juga barengan lagi.
Agus           : hmmm... Tapi ini udah malem, mending pulang aja lah, mumpung hujannya mulai reda.
Gue            : oke!, gue ngomong dulu ke arin sama risna.
            Gue pun manggil Risna sama Airin, ngajak mereka pulang karena udah malam. Dan mereka pun setuju. Akhirnya gue sama 3 teman gue nganterin Agus pulang dengan keadaab baju agak basah. Setelah nganterin Agus, gue,risna sama airin berangkat ke toko kue buat beli kue ulang tahun. Dan yang anehnya, uang yang dipake buat beli kue itu uangnya si Agus, karena waktu berangkat ke kota gue,risna,sama airin ga’ ada yang bawa duit, akhirnya pinjem ke Agus,tapi dengan alasan ada yang perlu dibeli. Karena si Agon ini orangnya baik banget,akhirnya dia ngasih pinjem. Pas gue sama 2 temen gue sampai di toko kue,dan yang bikin betenya toko kuenya malah tutup. Tapi disitu gue ketemu sama si Nendi,temen kostnya si agus. Dia juga ikut gabung buat ngerjain si Agus besok. Akhirnya gue,Risna,Airin,Nendi sama 1 temannya, berangkat ke toko kue lain, dan akhirnya dapat juga kuenya. Sementara gue,risna,airin,Nendi sama 1 temannya terjebak hujan di jalan, anak-anak yang ada dikostan malah ngerjain si Agus, mereka ngebasahin kaos kaki sama sepatu si Agus yang biasa dipake buat kesekolah. Wajah si Agus pun terlihat pasrah. Sementara si Agus lagi dikerjain, gue sama temen-temen malah kejebak hujan sampe baju basah dan wajahpun udah ga’ karuan. Akhirnya gue dan temen-temen ikut berteduh di restoran kecil di kota gue, sebenernya muka gue sama temen-temen malu sih, Cuma ikut berteduh tanpa beli makan atau minum disitu. Bukannya gue sama temen-temen ga’ mau beli, tapi masalahnya kami berlima ga’ ada yang bawa uang,maklum lagi tanggal tua. Hehehe....
Terpaksalah kami berlima pun harus terima,walaupun diliatin orang-orang yang lagi makan direstoran tersebut. Hujan pun reda akhirnya,gue sama 4 teman gue langsung berangkat lagi ngelanjutin perjalanan pulang ke alam masing-masing. Kurang lebih 7 menit gue sampai dirumah. Dan temen-temen gue pun pulang ke alamnya masing-masing dengan selamat.
Malamnya si Agus dikerjain sama barudak kostan,sebenernya kasihan sih lihatnya, orang yang lagi tidur, tiba-tiba di kerubutin sama banyak orang,si Agus pun kaget setengah mateng, dia diiket pake tali, dan yang jailnya lagi itu tangan sama kakinya diikat pake tali tapi di tali matiin. Bayangin malam-malam si Agus, diangkat ke luar kamar. Pukul 01.00 pagi, si agus terbebas, dia masuk lagi ke kamarnya, dan tidur kembali sampai pukul 03.15 pagi, pukul 04.00 pagi, si agus dikerjain lagi sama anak-anak kostan, dan dengan pasrahnya dia diam saja. Pas risna,sama airin kesana si Agus, udah diiket tali kaki sama tangannya, dikepalanya dipasangin celana dalam, dan di telinga kanan-kirinya dipasangin kaos kaki bau, terus di lehernya dipasangin kotak yang bertuliskan “peduli kasih”, bisa kalian bayangin, si Agus kayak orang gila. Eits, tapi dia diiket kayak gitu sampai pukul 06.00 pagi, dan banyak anak pelajar yang berlalu lalang buat berangkat kesekolah, exspersi wajahnya si Agus pun udah pasrah ditambah malu. Si Agus pun terbebas lagi karena di bantu sama ibu Warung di depan kostannya. Tapi kejailan tidak berhenti disitu, teman-temannya udah pada berangkat, dan si Agus, malah baru mandi,tanpa si Agus tahu, semua kaos kaki,dan sepatunya basah. Waktu dia datang kesekolah, dia ga’ pake kaos kaki, dan sepatu basahpun dia pake. Karena ga’ ada lagi sepatu. Di kelas pun si Agus masih dijailin sama temen-temen gue, mereka ngumpetin tasnya si Agus, sampe pulang sekolah dia nyari-nyari tasnya, untung pas hari itu, belajar ga’ terlalu efektif. Pas pulang sekolah, kejailan buat Agus pun udah selesai. Gue sama temen-temen belum ngasihin kuenya, dan rencananya nanti malam. Di rumah gue pun langsung tidur sampe pukul setengah enam sore, gue langsung mandi dan sholat dulu. pas udah isya gue,risna,sama airin berangkat ke kostan buat ngasih suprise lagi ke si Agus. Pas datang ke kostan kebetulan si Agus selesai mandi, sambil nunggu si Agus gue sama temen-temen gue nyanyi-nyanyi sambil ada yang maen gitar. Akhirnya si Agus keluar dari kamar kostnya,dan waktu duduk-duduk santai, tiba-tiba anak-anak ngangkat si Agus, dan langsung nyeburin ke kolam, tapi bukan kolam renang, ini kolam ikan yang baunya kayak bau comberan. Sebenernya gue kasihan lihatnya, tapi itu kejailan ekstrim anak-anak kostan. Setelah Agus keluar dari kolam beberapa menit kemudian gue sama temen-temen gue langsung ngasih suprise kue ulang tahun buat agus, dan yang lebih lucu, lilin yang dipake bukan lilin buat ulang tahun, tapi lilin yang sering dipake buat mati lampu. Itu sengaja kita beli karena biar kelihatan lebih gokil. Akhirnya lilin pun ditiupnya, dan kue pertama pun dipotong. Nah disitulah terasa banget kebahagian bareng temen-temen di hari ulang tahun Agus. Happy Birthdays Agus J Wish You All The best and God bless You J
(***)

__________________________________***_______________________________
»»  READMORE...

Kamis, 28 Maret 2013

[Part I] Tikus Betina-Kenalan Dulu





[The People Inside]

 









PART 1
Hai nama gue Fita Fatimah,sering dipanggil fita,tata,neng empit,dochi,ambu,nyingnying kadang juga sering di bilang taylor swift(hehehe). Umur gue sekarang masih 18 tahun kok dan sekarang gue adalah pelajar tingkat akhir di SMK NEGERI 1 BANJAR. Hanya wanita biasa dan terkenal di facebook sebagai tempat curhat melalui chat sama orang yang udah putus. Kadang juga terkenal dikalangan tukang cilok. Sekarang gue udah jadi cewek normal,gaul kayak yang lainnya punya blog sendiri dan kadang sering cerita tentang kehidupan gue ini, mulai dari yang manis, asam,pahit, nano-nano deh pokoknya. Tujuan gue nulis kegiatan gue, Cuma bantu gue buat nyimpan memori ingatan gue karena memori di otak gue Cuma 10Mb.

------------------------------------------------------***--------------------------------------------------
»»  READMORE...

[Part II] Tikus Betina-Sorry Bu Guru!






[The People Inside]









PART 2
Hari ini gue seneng banget karena udah bebas dari ujian akhir sekolah,tapi sayangnya sekarang gue lagi ngejalanin pemadatan buat ngehadapin Try Out sama Ujian Nasional. Gila hasil UAS kemarin banyak banget remidinya. Pelajaran yang diremidi itu Matematika, kalo ga’ salah nilainya 4,25, dan gue juga dapet nilai 68 double yaitu pelajaran agama sama kewirausahaan. Dan  untungnya agama ga’ usah diremidi, karena ada nilai tambahan dari nilai sehari-hari. Tapi kemarin malam ada info lagi di grup FB kalo semua anak-anak kelas gue remidi kimia,termasuk gue, karena nilai UAS kimia paling tinggi 55. Dan tadi adalah hari pemadatan yang gue lalui,parahnya tadi pagi disuguhkan matematika 4 jam,sama bahasa indonesia 2 jam. Lengkaplah sudah penderitaan gue. Tapi tadi disekolah kebetulan ada konflik tiba-tiba, kebetulan tadi itu harusnya pelajaran bahasa indonesia,karena gurunya belum datang akhirnya gue sama temen-temen ngerjain remidial di perpustakaan. Tapi pas gue sama temen-temen di perpustakaan ternyata Bu Lilis guru bahasa indonesia masuk, dan guru itupun ngambek karena pas ke kelas Cuma ada 7 orang, dan yang lainnya ngerjain di perpustakaan. Tapi sialnya setelah itu Ibu Puspa langsung masuk ke kelas,dia juga nasehatin gue dan temen-temen supaya bicara ke bu lilis kalo bu puspa ga’ nyuruh gue dan temen-temen ke perpus. Emang bener sih, itu cuma kemauan sendiri. Dan gue kira bu lilis ga’ bakalan masuk, tapi ternyata, malah kejadian kayak gini. Gue juga jadi kasihan lihat bu puspa kena marah bu lilis padahal bu puspa ga’ salah. :’( . Hari senin tadi juga gue seneng banget karena gue ketemu sama si rudy thamuti. Kalo udah liat dia senyum,walaupun gue lagi makan kopi pait, ga’ bakalan kerasa deh kalo sambil liatin dia.

__________________________________***_______________________________
»»  READMORE...

Kamis, 28 Februari 2013

Ujikom Oh Ujikom!

Hari ini adalah hari dimana gue memulai interview internal setelah selesai praktek uji kompetensi kemarin waktu tanggal 26-27 Februari 2013. Dan pas tadi disekolah kebetulan gue merapikan strory board dan proposal yang lagi dibenerin karena waktu ujikom di lihat oleh penguji. setelah selesai kemudian dilanjut interview pada pukul 10.00 di mulai dari absen 1, itu utnuk semua tugas ujikom (Opening/Cd Interaktif/dan Iklan Layanan Masyarakat). Waktu bagian gue di panggil untuk masuk ke dalam gue berusaha untuk tenang, karena kalo gugup, rasanya kaya permen nano-nano, eh salah maksudnya rasanya ga' enak aja :). Setelah itu Pak Indra, penguji Pembuatan Opening, menyuruh gue untuk ngejelasin apa opening yang gue bikin, dan untungnya gue bisa, tapi pas CD gue mau dicoba tiba-tiba opening ga' kebuka di Laptop Penguji, Sempat gue kaget, karena sebelum dikasihin udah gue coba di beberapa komputer ternyata kebaca, tapi pas ujikom, tiba-tiba... -__-". Tapi untunglah kemarin gue kasih copyan hasil opening hue ke penguji jadi bisa dilihat hasilnya. Setelah dilihat penguji memuji dan tak lupa ngasih gue saran, walaupun gue dapet nilai gede, tapi gue ngerasa opening gue ga' pantes untuk dikasih nilai segitu,(95|8|85|8) itu adalah nilai yang gue dapet,disini gue ga' ngerasa bangga meskipun nilai gue tertinggi di peserta pembuatan opening internal di kelas. Gue tetep ingin mendapatkan kritik lebih banyak karena gue yakin orang yang sering terlalu dipuji nantinya akan sombong dan ga' pernah mau nerima kritikan dari orang. Jadi lebih baik mendapatkan banyak kritikan untuk menggali lagi kreatifitas yang kita punya buat ke depannya.ucapan terima kasih untuk Allah SWT yang selalu membantu gue dalam mengerjakan tugas ujikom.Semoga di Uji Kompetensi External nanti hasil opening gue disukai oleh penguji :). Amiinnn :)
»»  READMORE...

Jumat, 15 Februari 2013

A Very Tiring Day

A Very Tiring Day (Hari Yang Sangat Melelahkan)
Jumat,12 Februari 2013
Hari ini bener-bener capek banget,udah cuaca panas lagi, dan,harusnya hari ini,adalah hari yang paling menyenangkan karena disekolah biasanya pulang jam 11.30, tapi itu nggak terjadi untuk tingkat gue,karena hari ini adalah pengayaan bahasa inggris. Padahal gue ga’ terlalu bisa bahasa inggris, yah walaupun terus-terus ada pengayaan bahasa inggris, tapi tetep aja gue ga’ ngerti sama pelajarannya, apalagi waktu belajar INDIRECT AND DIRECT SPEECH,kebetulan gue duduk dijajaran paling belakang, jadi kalo ga’ merhatiin pun kelihatan. Tapi sebenernya guru bahasa inggrisnya juga baik,malahan dia selalu ngomong kayak gini “ kalo ada yang susah itu jangan diem aja,lebih baik jujur, daripada pura-pura ngerti padahal aslinya ga’ ngerti”, sebenernya di kelas gue, itu kebanyakan ga’ ngerti Cuma mereka lebih memilih berbohong dibanding harus bertanya ke guru. Alasan mereka simple “males,ntar juga dibahas ini!”, dan akhirnya selama beberapa kali pengayaan yng masuk ke otak gue Cuma beberapa 10% yang diajarkan guru bahasa inggris. Sebenernya gue bisa kok ngomong inggris, tapi ga’ terlalu menguasai. Coba kalo gue lahir di inggris, udah pasti gue dari umur 3 tahun pinter berbahasa inggris . Dan pengayaan hari ini, temen gue Risna, malah sibuk becanda sama Drajat, teman di pinggirnya itu,padahal gue lagi pusing, tapi dia malah berisik, gue nyoba peringatin dia dengan ngomong kayak gini “jangan becanda terus, perhatiin tuh, kayak anak kecil dasar! :p”, dan dia dengan polosnya jawab “yee, mending becanda biar ga’ jenuh daripada kamu,udah duduk dibelakang,ga’ merhatiin, ga’ bawa pensil, niat sekolah ga’ sih??” , gue pun diam seribu bahasa, kalo dilanjutin pasti manjang, namanya juga cewek, cewek kan identik bawel,cerewet,dll. Pengayaan pun selesai, gue pulang ke rumah bareng teman sebangku gue Risna. Kebetulan rumah kita deket, jadi suka pulang bareng, tapi waktu di jalan gue ketemu sama alumni kakak kelas gue, dan dia juga kebetulan orang yang pernah gue suka tapi itu dulu yah, sekarang udah enggak .waktu dijalan gue kaget setengah bingung, gaya orang oon, lihat kakak kelas yang pernah gue suka sekarang gundul, tapi walaupun gundul tetep cakep sih!, tapi waktu itu gue suka sama kakak kelas itu Cuma berapa hari doang kok, kesananya mah udah enggak, soalnya yah namanya juga masih labil jadi Cuma suka doang, suka itu kan belum berarti cinta . Nah kebetulan pas di jalan dia senyum ke gue, tadinya gue mau pura-pura ga’ kenal tapi kayaknya dia masih kenal sama gue, jadi gue balas dengan senyuman lagi :). Aduh kayaknya tangan gue udah mulai pegel, cerita di hari jumat ini mungkin Cuma ini aja yang bisa gue bagi. Tetap ikutin cerita gue di blog gue ini 
»»  READMORE...